Riwayat Hidup H.B.R. MOTIK

Riwayat Hidup H.B.R. MOTIK

Share



Riwayat Hidup H.B.R. MOTIK

Minggu, 20 Juni 2010

 

Daftar Isi.

Riwayat Hidup H.B.R MOTIK. (5 November 1912 – 25 Agustus 1981) 1

* I. Keluarga
* II. Pendidikan
* III. Usaha
* IV. Aktivitas Organisasi/Pergerakan
* V. Penulis Buku Pendidikan dan Sastra
* VI. Kegiatan Sosial dan Daerah

Daftar Riwayat Hidup

* I. Riwayat Pendidikan
* II. Pengalaman Mengajar
* III. Publikasi
* IV. Riwayat Perjuangan Bidang EkonomiRiwayat Perjuangan Bidang Politik
* V. Riwayat Perjuangan Bidang Wiraswasta/Pengusaha

Penghargaan yang Diperoleh:

*
I. Piagam Tanda Kehormatan dari Presiden Republik Indonesia dengan Menganugerahkan “BINTANG MAHAPUTERA PRATAMA”.
*
II. Tanda Penghargaan dari Angkatan 45 “Pemancangan Bambu Runcing di Pusaranya”.
*
III. Pemberian nama jalan H.B.R. MOTIK di Jalan Lintas Sumatera kota Bungamas dengan SK dari Bupati Daerah Tingkat II Lahat No. 08 tahun 1996.
*
IV. Pemberian nama jalan H.B.R. MOTIK di jalan dalam Kota Lahat dengan SK dari Bupati Daerah Tingkat II Lahat No : 370/SK/I1/1996.
*
V. Pemberian nama jalan dan lorong H.B.R. MOTIK di Kotamadya Palembang dengan SK dari Walikotamadya Kepala Daerah Tingkat II Palembang No. 9 tahun 1999.
*
VI. Pemberian nama jalan H.B.R. MOTIK di DKI Jakarta dengan Keputusan Gubemur Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta No. 1996/2006.

RIWAYAT HIDUP H.B.R. MOTIK ( 5 Nopember 1912 – 25 Agustus 1981)

I. KELUARGA

Beliau lahir di Bunga Mas, sebuah Desa yang terletak tidak jauh dari lereng Bukit Barisan Gunung Dempo, Lahat Sumatera Selatan pada tanggal 5 Nopember 1912. Beliau putera Pangeran Haji Abdurrahman, seorang Kepala Marga Tujuh Pucukan Suku Bunga Mas yang wilayahnya meliputi Kecamatan Kikim Timur waktu ini, Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan.

Ibunda beliau Nyi Hajja Hasna yang juga puteri seorang Pasirah Ali Djaman di Cecar, sebuah daerah dekat Bunga Mas. Beliau adalah putera ke 4 ( empat ) dari 6 ( enam ) bersaudara yang terdiri dari 3 ( tig~ ) laki-laki dan 3 ( tiga ) perempuan.

Pada tahun 1942, beliau , menikah dengan Zainab ~ puteri Pangeran Haji Danal Kepala Marga Muara Enim. Dari perkawinannya, beliau dikarunia 8 (delapan) orang anak,. terdiri dari 3 (tiga) laki-laki dan 5 (lima)-perempuan, yaitu :

1. Prof. Dr.Hj. Kemala Motik Gafur & Suami Dr.H.Abdul Gafur

2. H. Kamarulzaman Motik (meninggal tahun 1986) & Istri Hj. Melanie Motik

3. Dr. Hj. Dewi Motik Pramono & Suami H. Pramono Soekasno

4. H. Sjahmar Fauzi Motik, BA (meninggal tahun 2005)

5. Hj. Nila Motik Abdulrachman, SH & Suami H. Amir Abdulrachman

6. Dr. Hj. Chandra Motik Yusuf, SH & Suami Dipl. Ing. H. Yusuf Djemat, MBA

7. Faizal Motik, SH & Istri Dr. Suryani Sidik F. Motik, MBA

8. Dr. Hj. Atitje Motik Adisuryo, Sp & Suami H. Benny Adisuryo

II. PENDIDIKAN

Setelah mengenyam pendidikan Sekolah Desa sampai kelas III di Bunga Mas, beliau melanjutkan pendidikan ke lahat sampai menamatkan HIS disana.

Pada tahun 1926 Mei 1930, beliau melanjutkan Sekolah Normaal School, Matraman di Batavia. Pada saat menempuh pendidikan di Normaal School ini, terjadi peristiwa yang jadi sumber inspirasi persatuan dan kesatuan nasional yaitu Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928.

Jiwa kebangsaan beliau tergugah dengan adanya peristiwa Sumpah Pemuda tersebut. Melihat ketidak adilan yang dilakukan oleh para pengajar Normaal School, beliau memimpin pemberontakan sekolah. Hal tersebut mengakibatkan beliau dikeluarkan dari sekolah dan dikembalikan oleh pemerintah Belanda ke Lahat dikawal PID (Polisi Kolonial Belanda) untuk dikembalikan kepada orang tuanya Pangeran Abdurrahman, meskipun selama mengenyam pendidikan di Normaal School dan juga ketika masih sekolah di Desa serta di HIS Lahat, beliau selalu memperoleh nilai tertinggi.

Pada Juni 1930, beliau kembali ke Batavia dan melanjutkan sekolah di MULO. Tidak berapa lama di MULO, dengan pertimbangan bahwa pelajarannya masih dibawah Normaal School dan juga pengawasan yang amat ketat akibat pemogokan dan pemberontakan yang dilakukan beliau sebelumnya, rnaka beliau memutuskan untuk meneruskan sekolah ditaman Guru ( Kweek School) Perguruan Nasional Taman Siswa, Kemayoran. Keputusan untuk memilih ke Taman Siswa didorong terutama oleh rasa ketertarikan beliau memandang Taman Siswa sebagai Sekolah pergerakan pendidikan Kebangsaan.

Pada tahun 1932 beliau menamatkan pendidikan di Taman Guru (Kweek School) dan selanjutnya beliau menjadi guru di Taman Siswa Jakarta yang mengajar di TK (Taman Indria), Taman Muda (SD) dan Taman Dewasa (SMP) sampai tahun 1938.

Pada tahun 1938 beliau bersama beberapa teman guru beliau merintis pengembangan Perguruan Budiarti, Sawah Besar sampai tahun 1941. Sambil mengajar beliau juga belajar antara lain Diploma B-Boekhouden dan kursus Notaris 1 tahun. Disamping itu pada tahun 1935 beliau belajar bahasa Inggris pada Metropolitan English School. Dan pada tahun 1938 belajar ilmu dagang d~-t~gan diploma III e Jarige Openbare Avon Handelsleergang. Selain itu beliau juga menimba pengalaman Praktis dengan bekerja pada perusahaan TOOS.

III. USAHA

Selain di perusahaan TOOS beliau sempat bekerja di berbagai perusahaan niaga lain yaitu P.T. KPM dan Devizen Institute.

Dari pengalaman bekerja pada berbagai perusahaan yang semuanya bergerak dibidang perdagangan internasional (eksport-import), pada tahun 1941 beliau mulai berniaga dengan mendirikan warung yang selanjutnya berkembang dan berkembang menjadi importir terkemuka, antara lain dengan nama P.T. IMA Angkasa, Firma Rulan, P.T. Armada, P.T. Banyumas, sampai akhir hayatnya tahun 1981.

IV. AKTIFITAS ORGANISASI/PERGERAKAN

Jepang masuk pada tahun 1942, melihat kesulitan pedangang kecil Indonesia terutama dalam hal pengadaan barang-barang pokok dalam menghadapi persaingan dengan pedagang Cina yang sudah memiliki organisasi sendiri (warung Bond Tionghoa), beliau dengan kawan-kawan mendirikan Persatuan Warung Bangsa Indonesia (PERWABI) dimana beliau sebagai penggagas menjadi ketua.

Kebutuhan akan adanya persatuan melalui wadah ini dapat dilihat dari antara lain dalam waktu hanya setengah tahun jumlah anggotanya 2000 dan bertambah menjadi 4000.

PERWABI memang bukan organisasi pengusaha swasta pribumi yang pertama di Indonesia. Jauh sebelumnya kita mengenal Haji Samanhudi dari Solo dengan Serikat Dagang Islam (SDI) nya.

Seperti pendapat seorang penulis, kalau SDI lebih dianggap sebagai organisasi yang bertujuan menghimpun kekuatan politik dalam menghadapai kekuasaan colonial, maka PERWABI ini memberikan tempat pada bangsanya untuk mengembangkan keterampilan professionalisme dalam usaha perdagangan bagi para pengusaha nasional pribumi. Mungkin segi praktis inilah yang memberikan makna lain terhadap gagasan beliau mendirikan PERWABl.

Meskipun demikian bukanlah bearti bahwa gagasan PERWABI tidaklah dilandasi jiwa perjuangan, karena kelahirannya sendiri didorong oleh semangat pembebasan untuk menjadi tuan dinegeri sendiri melalui persatuan pengusaha swasta nasional pribumi.

Pada waktu berdirinya PERWABI beliau menyertakan siswa-siswa dari Palembang yang putus hubungan dengan orang tua di kampung. Siswa-siswa MULO di ,Iakarta membantu beliau untuk mengembangkan PERWABI dengan sepeda keliling Jakarta. Dan siswa-siswa dari Palembang ini dibantu beliau untuk pulang ke kampungnya naik perahu Pinis dari Merak ke Panjang.

Pada tahun 1945 beliau bersama tokoh pengusaha dan para pakar ekomoni non pengusaha seperti Haji Abduh Gani Aziz, Dahlan Safei, Johan Johor, ddl mendirikan PTE ( Puasat Tenaga Ekonomi ) dimana beliau sebagai sekjen dan Mr. Assad sebagai ketua. Pada bulan April 1945 beliau diangkat sebagai ketua sampai terwuiudnya kedaulatan organisasi ini praktis menjadi pendamping perjuangan politik dan militer Indonesia dari sayap pengusaha.

Pada tahun 1945-1946 nenghimpun pedagang-pedagang di Jakarta yang ( NONCO/REPUBLIKEN ) membantu bahan makanan bagi pemuda yang bertempur melawan NICA/Belanda antara Kerawang Bekasi Jawa Barat ingat sajak Kerawang Bekasi ciptaan sastrawan modern Indonesia Chairil Anwar :

Krawang – Bekasi

Kami yang kini terbaring antara Krawang – Bekasi

Tidak bisa teriak “Merdeka ” dan angkat senjata lagi

Tapi siapakah yang tidak lagi mendengar deru kami,

Terbayang kami maju dan berdegap hati?

Kami bicara padamu dalam hening dimalam sepi

Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak

Kami mati muda. Yang tinggal tulang diliputi debu.

Kenang, kenangdah karni.

Kami sudah coba apa yang kami bisa

Tapi kerja belurn selesai, belum apa-apa

Kami sudah beri kami punya jiwa

Kerja belum selesai, belum bisa mempertihungkan arti 4-5 ribu nyawa

Kami Cuma tulang-tulang berserakan

Tapi adalah kepunyaanmu

Kalaulah lagi yang tentukan nilai tulang-tulang berserakan

Ataukah jiwa kami melayang untuk kemerdekaan kemenangan dan harapan

Atau tidak untuk apa-apa

Kami tidak tahu, kami tidak lagi bisa berkata

Kami bicara padamu dalam hening dimalam sepi

Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak

Kenang-kenanglah kami

Teruskan, teruskan jiwa kami

Menjaga Bung Karno

Menjaga Bung Hatta

Menjaga Bung Sjahrir

Kami sekarang mayat

Berilah kami arti

Berjagalah terus digaris batas pernyataan dan impian

Kenang, kenanglah kami

Yang tinggal tulang diliputi debu

Beribu kami terbaring antara Krawang – Bekasi

Pada tahun 1945-1949, beliau juga diangkat sebagai anggota KNIP (sekarang DPR RI) disamping menjadi Ketua PTE.

Pada tahun 1949 PTE dibubarkan dan selanjutnya dibentuk Dewan Ekonomi Indonesia Pusat dan beliau dipercaya menjadi wakil Ketua.

Pada tahun 1949, beliau diangkat menjadi Komisaris Utama GINDO (Gabungan Importir Indonesia), yang didirikan antara lain oleh Rahman Tamin dan kawan-kawan sebagai wadah perjuangan dalam rangka meningkatkan kemajuan dan kemampuan importir pribumi dengan raksasa Belanda yang masih terus aktif, a.l Borsumij, Geoffrij, Van den Bosch dll yang dikenal dengan The Big Five.

Tahun 1956, pada Kongres Ekonomi Nasional Seluruh Indonesia (KENSI) di Surabaya, beliau terpilih menjadi Ketua KENSI.

Pada tahun 1964, beliau menjadi Ketua Harian BAMUNAS (Badan Musyawarah Nasional Swasta).

Pada tahun 1966, BAMUNAS dilebur menjadi GOPERNAS (Gabungan Organisasi Perusahaan Nasional) dan DENAS (Dewan Ekonomi Nasional), dimana beliau duduk sebagai Wakil Ketua.

Pada tahun 1969, beliau sebagai penasehat KKNI (Konfederasi Kamar Niaga dan Industri). Fungsi inilah yang kelak digantikan oleh organisasi Kamar Dagang dan Industri (KADIN).

Tahun 1967-1972 beliau anggota MPR periode pertama pada masa pemerintahan Orde Baru dari unsur pengusaha.

V. PENULIS BUKU PENDIDIKAN DAN SASTRA

Selain berjuang melalui organasasi pergerakan pengusaha Indonesia, sebagai guru di Taman Siswa, beliau sempat menulis buku “Ilmu Saraf Melayu Umum “, yaitu pelajaran Tata Bahasa Indonesia praktis yang mengisi kokosongan buku pegangan Tata Bahasa disaat maraknya Pergerakan Kebangsaan Pasca Sumpah Pemuda. Buku ini mendapat tanggapan yang luas dan dipakai secara luas pada Sekolah-sekolah menengah di Indonesia sejak tahun 1937 – cetakan pertama sampai tahun 1952 – cetakan kesembilan.

Dua karya sastra yang ditulis pada akhir tahun 1938, yaitu Karena Seroja dimuat bersambung di Majalah Panji Pustaka. Demikian pula Lakon Sandiwara Liku Gelombang Cinta yang dimuat pada Majalah yang sama.

Kedua buku tersebut bukan hanya berisi sastra saja tetapi sarat dengan semangat heroisme dan nasionalisme seorang anak muda yang disalurkan melalui buku-buku karyanya.

VI. KEGIATAN SOSIAL DAN DAER.AH

Terlalu banyak untuk disebutkan satu persatu kegiatan sosial yang dilakukan beliau. Beliau adalah sebagai inisiator dan salah satu perintis berdirinya Masjid di pusat daerah elite ibukota – Menteng yang dikenal dengan nama Mesjid Agung Sunda Kelapa. Beliau menjadi Ketua Harian Mesjid tersebut dari sejak berdirinya tahun 1971 sampai akhir hayat beliau pada tahun 1981. Juga ikut menggerakan PPS ( Persatuan Perantau Sriwijaya ) di Jakarta, mengembangkan Budaya Palembang seperti menari, Lagu-­lagu Daerah lainnya. Selain itu, beliau juga mendirikan Pesantren Abdurrahman di tanah kelahirannya Bunga Mas, Lahat yang tetap berjalan dan berkembang sampai sekarang.

DAFTAR RIWAYAT IiIDUP

Nama : Basyaruddin Rahman Motik atau ( B.R. MOTIK )

Tempat/Tgl lahir : Bunga Mas – Lahat, Sumatera Selatan, 5 Nopember 1912

Agama : Islam

Status : Menikah dengan Zaenab Danal dan mempunyai 8 orang anak

Nama Orang Tua : H. Pangeran Abdurrahman, Kepala Marga Tujuh Pucukan Suku – Bunga Mas, Lahat

*
I. Riwayat Pendidikan

1925 – Sekolah HIS di Lahat Sumatera Selatan

1927 – Sekolah Normaal School di Batavia

1933 – Sekolah di Taman Guru ( Kweek School ),

Perguruan Nasional Taman Siswa

Boekhouding Bond A/ Bond B

*
II. Pengalaman Pengajar
*
Guru Bahasa Indonesia di Perguruan Taman Siswa Cabang Batavia
*
Guru Bahasa Indonesia Perguruan Taman Siswa Kemayoran “BUDIARTI”.
*
III. PUBLIKASI :
*
1937 Ilmu Syaraf Melayu Umum ( cetakan sampai dengan IX ditahun 1952 Tatabahasa Indonesia ).
*
Roman “Gelombang Percintaan”
*
Roman Perjuangan “KARENA SEROJA”
*
IV. Riwayat Perjuangan dibidang Ekonomi
*
1. 1942 Mendirikan PERWABI ( Persatuan Warung Bangsa Indonesia ) di zaman Jepang Dengan 4000 orang anggota warung PERWABI adalah wadah warung penyalur pribumi untuk bahan kebutuhan pokok bangsa Indonesia di zaman Jepang yang sulit.

1946 : PERWABI menjadi KOPERASI PERWABI dibawah pimpinan Drs. M. Hatta

*
2. 1946 : Menjadi Ketua Organisasi Pengusaha Swasta Pribumi : “PERSATUAN TENAGA EKONOMI” (P.T.E), Merupakan wadah pengusaha pribumi pertama. sesudah Proklamasi Kemerdekaan.
*
3. 1952 : Mendirikan GAPINDO – Gabungan Pembeli Importir – yang anggotanya adalah anggota­anggota PERWABI yang telah menjadi pengusaha besar atau importer.

1952 : KOMISARIS GINDO – Gabungan Importir Indonesia.

*
4. 1957 : Ketua Umum Dewan Perusahaan dan Perniagaan. Ketua KENSI ( Kongres Improtir Nasional Indonesia }
*
5. 1958 : Ketua KENSI ( Kongres Importir Nasional Indonesia )
*
6. 1964 : Wakil Ketua Harian BAMUNAS – (Badan Musyawarah Pengusaha Nasional Indonesia )
*
7. 1966 : Wakil Ketua DENAS – (Dewan Ekonomi Nasional)

*
V. Riwayat Perjuangan dibidan P~olitik

*
1. 1945 : Menjadi anggota KNI Jakarta Raya (Komite Nasional Indonesia )

1945/1946 : Menghimpun Pengusaha – Pengusaha di Jakarta (NONCO / Republiken) dalam Memberi bahan makanan Pemuda-Pemuda yang berjuang menghadapi NICA, antara Kerawang – Bekasi. (Sajak Penyair Chairil Anwar – Krawang – Bekasi yang terkenal)

*
2. : Menjadi anggota KNIP yang pertama (KOMITE NASIONAL INDONESIA PUSAT). Sebagai tokoh organisasi pengusaha swasta
*
3. 9 Maret 1950 : Salah seorang anggota Panitia tujuh yang bertugas dalam kepemimpinan sebagai wakil membentuk Dewan Perserikatan Daerah.
*
4. 1961- 1965 : Anggota Dewan Pembangunan Daerah Jakarta.
*
5. 1968 -1972 : Anggota MPRS (Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara )

VI. Riwayat Perjuangan dibidang Wiraswasta / Pengusaha

*
1. 1945 : Presiden Direktur PT. IMA ANGKASA
*
2. 1959 : Presiden Direktur PT. ARMADA
*
3. 1952 ; Presiden Direktur PT. RULAN JAYA
*
4. 1960 ; Koordinator berdirinya Toko-Toko Sandang Pangan, yakni: Toko Angkasa, Toko Laris, Toko Dewi dan Toko Buku Roxy yang mengimpor buku untuk perguruan tinggi dan pengetahuan umum dunia.

Yang Membuat Riwayat Hidup Jakarta, 02 Mei 2007

PROF. DR. Hj. Kemala Motik Gafur

Putri Pertama H.B.R. Motik

Read More Post
Share
  • Comments
  • Trackbacks
Leave a Reply

2017 © Universitas Esa Unggul
Social Media Icons Powered by Acurax Web Design Company