Federated Digital Identity Management dalam Mendukung E-Business

Federated Digital Identity Management dalam Mendukung E-Business

Share

Ahmad Nurul Fajar, S.Kom, M.Kom.
Dosen Fakultas Ilmu Komputer
Universitas Esa Unggul, Jakarta

Download

 

Era digital yang telah merubah perilaku serta kebiasaan masyarakat dalam melakukan aktifitas telah dimanfaatkan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab demi mendapatkan keuntungan dengan cara yang tidak legal. Kenyamanan dan rasa aman dalam melakukan aktifitas digital merupakan hal mendasar yang diharapkan oleh para penggunanya. Perkembangan bisnis yang demikian pesat telah menyebabkan terbentuknya kolaborasi diantara para pelaku bisnis dengan pemerintah. Pengaksesan informasi secara bersama sama telah terjadi dalam kolaborasi tersebut. Digital identity adalah suatu identitas yang digunakan untuk mengakses informasi secara digital. Paper ini coba memaparkan bagaimana Identity Management dari sudut pandang federasi (federated identity), technology and architecture dalam kaitannya dengan strategi pelaku bisnis.

Federated Digital Identity Management merupakan hal funda-mental bagi para pelaku bisnis, individu dan pemerintah yang ingin menerapkan proses bisnis secara digital. Dengan adanya kolaborasi menyebabkan penggunaan resource secara bersama-sama menyebabkan security menjadi persoalan utama. Persoalan security tidak hanya konvensional dengan sekedar melin-dungi ataupun menjaga, tetapi melibatkan banyak komponen yang saling bersinergi secara kompre-hensif. Untuk mendapatkan hasil yang optimal diperlukan pemba-ngunan IMA (Identity Management Architecture) dengan memperhatikan keterkaitan dari masing-masing komponen.

Merupakan hal yang lazim dan sering terjadi penyalahgunaan identity dewasa ini. Pada dasarnya  identity adalah autentikasi, otorisasi dan akses kontrol.  Dewasa ini para pelaku bisnis telah memanfaatkan IT sebagai ujung tombak dan strategi perusa-haan/organisasi mereka. Untuk beberapa pelaku bisnis di bidang penjualan telah menerapkan transaksi digital dalam menunjang proses bisnis mereka.

Digital Identity adalah repre-sentasi dari identitas manusia yang digunakan pada jaringan terdistribusi antara manusia dan mesin. Tujan dari Digital Identity adalah untuk mem-berikan kemudahan dan keamanan bagi para pengguna saat melakukan transaksi. Representasi dari Digital Identity hanya diperlukan untuk melengkapi sebagian proses transaksi yang terjadi dan dapat dikatakan bahwa beberapa transaksi membu-tuhkan lebih dari satu identitas pengenal. Contoh yang paling seder-hana dari Digital Identity terdiri dari ID (user name) dan autentikasi yang rahasia atau. Password. Pada pelak-sanaanya Digital Identity menjadi sesuatu yang kompleks dan harus dikelola dengan baik dalam menen-tukan kevalidan dari tiap-tiap iden-titas. Digital Identity dapat meliputi beberapa hal di bawah ini antara lain:

•    Autentikasi

Dalam sebuah transaksi elektro-nik, proses autentikasi dari iden-titas merupakan hal mutlak yang harus dilakukan oleh sistem. Autentikasi yang  melibatkan banyak identitas dapat mengu-rangi dan meminimalisir terja-dinya kejahatan transaksi.
•    Akses kontrol
Proses berikutnya setelah auten-tikasi adalah mengenai akses kontrol, dimana dari masing masing Id memiliki akses kontrol yang berbeda – beda.
•    Confidentiality

Kemampuan untuk mengetahui pihak-pihak mana saja yang memiliki otorisasi dan tidak. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan enkripsi
•    Data integrity
Untuk memastikan data tidak ada perubahan saat dilkaukan proses perpindahan data. Teknologi yang dikenal saat ini adalah PKI (Public Key Infrastructure).
•    Control

Sumber: www.oreillynet.com
Gambar 1. Keterkaitan beberapa Digital Identity

Identity
Apa yang dimaksud dengan identity? Menurut Salvador Minu-chin, Identity memiliki dua elemen yaitu : siapa atau apa.
•    Who one is (identity) yaitu menjelaskan siapa yang memiliki identitas/pengenal tersebut
•    The credentials that one holds (attributes of that identity), yaitu apa apa saja yang menjadi atribut dari identitas/pengenal tersebut
Menurut Tony Scott, digital identity adalah salah satu dasar dalam bagian pengembangan gene-rasi IT masa depan.

Federated identity
Federated identity adalah kondisi dimana telah ada saling percaya dari masing masing orga-nisasi/perusahaan yang terlibat, stan-darisasi yang sama, infrastruktur yang tersedia dan adanya kolaborasi identity yang sama untuk saling berbagi identity, proses bisnis.
Menurut Windley, Federated menggambarkan proses dan duku-ngan teknologi dimana satu identity dapat digunakan untuk mengakses banyak sumber daya informasi karena banyak variable identity telah di mapping menjadi global identity.


Sumber: www.burtoungroup.com
Gambar 2. Federated Identity

Reference Model
Model ini dikembangkan oleh  Danish seorang IT-architects, berda-sarkan dari Booz-Allen-Hamilton’s model. Reference Model menje-laskan wilayah-wilayah yang ada dalam Digital Identity Management, yaitu:
•    Administration & management
•    Credential issuing
•    Storing
•    Autentikasi
•    Autorisasi
•    Logging dan Control

Dari area cakupan yang ada di dalam Reference Model masih belum adanya standarisasi yang baku pada masing masing cakupan. Untuk membuat standarisasi yang baku pada masing-masing cakupan diper-lukan diskusi, penelitian dan eks-plorasi bersama dari pihak-pihak yang berkolaborasi.

Reference Model juga belum mampu menjawab permasalahan Federated Identity Management yang merupakan kolaborasi individu, pemerintah serta pelaku bisnis. Pene-rapan  Federated Identity Manage-ment di Indonesia yang belum optimal disebabkan beberapa aspek antara lain adalah:
•    Rasa percaya
Penyalahgunaan teknologi oleh sebagian pihak telah menye-babkan adanya ketidakpercayaan atas teknologi. Untuk Menum-buhkan rasa percaya merupakan persoalan mendasar yang harus dilakukan secara bertahap dan dengan strategi yang baik
•    Kultur/budaya
Budaya masyarakat Indonesia yang masih konvensional menye-babkan masih sulitnya teknologi baru masuk dan diterima ke dalam lingkungan system karena adanya beberapa pihak yang merasa kepentingannya akan diganggu dengan adanya tek-nologi
•    Belum adanya IMA
Belum memiliki  Identity mana-gement architecture (IMA), sehingga tidak adanya master plan yang dijadikan sebagai acuan untuk melangkah dan ber-tindak.
•    Birokrasi pemerintah
Prosedur yang terlalu birokratif menyebabkan sulitnya menerap-kan konsep ini
•    Concern pemerintah
Belum adanya kepedulian yang serius dari pemerintah untuk menerapkannya. Dukungan dan kepedulian yang serius sangat mutlak diperlukan.
•    Infrastruktur dan sumber daya yang tersedia
Keterbatasan sumber daya dan infrastuktur sangat mempenga-ruhi keberhasilan dari kolaborasi yang dilakukan. Perbaikan infra-struktur dan pembenahan SDM harus dilakukan secara terencana.

Digital Identity management

Digital Identity management adalah sekumpulan proses yang aman untuk mendefinisikan, mem-buat, menangani dan memperbaharui informasi dasar dari para individu. Beberapa teknologi yang digunakan untuk Digital Identity management adalah data mining, ontology mana-gement dan federated computing.

Pembahasan

Kolaborasi dari berbagai organisasi/perusahaan menyebabkan adanya resource yang dapat diguna-kan bersama-sama. Untuk dapat mengimplementasikannya diperlukan beberapa hal antara lain adalah:
•    Keamanan (Security)
Masalah keamanan merupakan masalah penting dalam suatu aplikasi komputer dan jaringan komputer. Dengan adanya resource yang dapat digunakan bersama mengakibatkan banyak sekali user/pengguna yang memi-liki peluang dan potensi untuk melakukan tindakan yang meru-gikan.
•    Kepercayaan (trust)
Saling percaya antara masing-masing perusahaan yang berko-laborasi mutlak diperlukan.
•    Standarisasi autentikasi
Autentikasi yang dilakukan harus memiliki standar yang baku bagi pihak yang berko-laborasi
•    Standarisasi autorisasi
Autorisasi yang dilakukan harus memiliki standar yang baku bagi pihak yang berko-laborasi
•    Pertukaran informasi secara ter-buka
Dengan adanya kolaborasi dan penggunaan resource bersama menyebabkan pertukaran infor-masi bebas dan terbuka untuk pengguna
•    Perlindungan informasi privat
Harus adanya perlindungan dan jaminan bahwa informasi yang sifatnya privat atau rahasia harus dilindungi.

Identity Management Architecture (IMA)

Identity Management Architecture dapat dianalogikan seperti “perencanaan kota”. Pada masing masing kota, kita dapat melihat situasi dimana adanya kesenjangan dan kesemrawutan tata letak kota tersebut. Kebijakan dan aturan standar dalam pengelolaan kota dan pengaturan warga kota tersebut juga banyak yang tidak konsisten. Perencanaan kota yang baik haruslah memikirkan pembuatan standarisasi kebijakan dan aturan yang nantinya akan menciptakan sinergi antara kehidupan masyarakat, lingkungan, bangunan/infrastruktur. IMA meru-pakan sekumpulan kebijakan dan aturan yang standar untuk mem-berikan cakupan dalam membuat identitas digital yang tangguh dan handal

Phase-Phase IMA

Ada beberapa phase dalam IMA:
•    Inisiasi
•    Pembangunan
•    Implementasi

Keuntungan Identity management architecture (IMA)

Identity management archi-tecture (IMA) banyak memberikan keuntungan bagi pengguna dan pelaku bisnis. Perbedaan dengan konsep keamanan tradisional adalah di dalam IMA tidak hanya sekedar menggunakan konsep “bagaimana cara menjaga daan melindungi” tetapi lebih komprehensif dengan adanya sinergi serta keterkaitan antara beberapa aspek. IMA membe-rikan master plan (blue print) menge-nai bagaiman cara mengelola aset informasi, karena informasi tersebut dapat dikategorikan sebagai aset.

Faktor Keberhasilan Identity Management Architecture (IMA)

Ada beberapa faktor yang menjadi kunci keberhasilan IMA:
•    Pihak eksekutif peduli dan concern terhadap kebutuhan Identity mana-gement
•    Komitmen dari resource yang ada
•    Sumber daya IT di organisasi ter-sebut
•    Kultur atau budaya di organisasi

Komponen Identity Management Architecture (IMA)
Dalam membangun IMA meliputi keterkaitan antara beberapa komponen. Hal ini disebabkan IMA tidak hanya berbicara tentang satu persoalan/komponen yang terpisah dengan komponen yang lain.


Governance Framework and Business Context
Sumber: www.oreillynet.com
Gambar 3. Komponen IMA
Data Architecture adalah model data identitas dalam suatu organisasi yang meliputi tiga area yaitu :
•    Pengkategorian
•    Perubahan dan
•    Struktur data
Identity Policies adalah cara organisasi untuk membawa arah kebijakan organisasi dan mencip-takan lingkungan system. Kebijakan atau policies yang diciptakan harus sesuai dengan visi organisasi sehingga nantinya arah kebijakannya tersebut akan sejalan
Technical Reference Archi-tecture memberikan tuntunan imple-mentasi untuk arsitek sistem bagai-mana merancang sistem yang saling berinteraksi satu sama lain berda-sarkan identity infrastructure.


Daftar Pustaka

Amir Hadziahmetovic, Master Thesis IT University Of Copenhagen

Abhilasha Bhargav-Spantzel Anna C. Squicciarini Elisa Bertino
CERIAS and Department of Computer Science, Purdue University “Integrating Federated Digital Identity Management and Trust Negotiation– issues and solutions “
E. Bertino, E. Ferrari, and A. C. Squicciarini. Trust-_: A Peer-to-Peer Framework for Trust Establishment. IEEE Transactions on Knowledge and Data Engineering, 16(7):827– 842, July 2004.
Elisa Bertino, Abhilasha Bhargav-Spantzel, Anna Cinzia Squicciarini CERIAS and Computer Science Department Purdue University West Lafayette, IN “Policy Languages for Digital Identity Management in Federation Systems”
http://www.burtongroup.com/coverage_areas/federated/research.asp
http://www.oreillynet.com/pub/a/network/2005/08/19/digitaldentity.html
http://www.oreillynet.com/pub/a/network/2005/08/19/digitaldentity.html?page=2
http://www.windley.com/archives/2004

http://www.windley.com/archives/2004/01/identity_manage_2.shtml

http://conference.digitalidworld.com/2004/attendees/slides/1026_1100_C.pdf
Morten Storm Petersen’s slides from the IT-security conference 2006, held on 18. January 2006.

 


-- Download Federated Digital Identity Management dalam Mendukung E-Business as PDF --


Share
  • Comments
  • Trackbacks
Leave a Reply

2017 © Universitas Esa Unggul
Animated Social Media Icons Powered by Acurax Wordpress Development Company