Case-Mix : Upaya Pengendalian Biaya Pelayanan Rumah Sakit Di Indonesia

Share

Hosizah, SKM, MKM.
Dosen Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Esa Unggul Jakarta

 

Biaya kesehatan di Indonesia cenderung meningkat yang disebabkan oleh berbagai faktor, di antaranya adalah pola penyakit degeneratif, orientasi pada pembiayaan kuratif, pembayaran out of  pocket (fee for service) secara indivi-dual, service yang ditentukan oleh provider, teknologi canggih, perkembangan (sub) spesialisasi ilmu kedok-teran, dan tidak lepas juga dari tingkat inflasi. Dengan kondisi dan situasi yang ada seperti ini maka akses dan mutu pelayanan kesehatan terancam, terutama bagi masyarakat yang tidak mampu. Hal ini menyebabkan derajat kesehatan masyarakat semakin rendah. Kondisi tersebut diperparah dengan tarif rumah sakit yang tidak standar, sehingga masing-masing rumah sakit cenderung menetapkan tarif sendiri. Dalam upaya menstandartkan  tarif tersebut, pemerintah melalui Departemen Kesehatan melakukan beberapa upaya satu di antaranya adalah Sistem Case-mix, yang akan diujicobakan pada tahun 2008. Sistem Case-mix merupakan  sistem pembiayaan pelayanan kesehatan yang berhubungan dengan mutu, pemerataan dan keterjangkauan, yang merupakan unsur-unsur dalam mekanisme pembayaran Biaya Pelayanan Kesehatan untuk pasien yang berbasis kasus campuran.

Tingkat kesehatan penduduk Indonesia masih relatif rendah jika dibandingkan dengan negara-negara tetangga di Asia Tenggara. Angka kematian ibu masih sekitar 390 per 100.000 kelahiran hidup, sementara di Philipina 170, Vietnam 160, Thailand 44 dan Malaysia 39 per 100.000 kelahiran hidup. Hal ini berkaitan secara langsung maupun tidak langsung dengan besarnya biaya yang dikeluarkan oleh pemerintah ataupun masyarakat untuk kesehatan dan besarnya cakupan asuransi kesehatan. Kontribusi pemerintah untuk biaya kesehatan hanya sebesar 26,1 persen. Sedang-kan kontribusi dari swasta mencapai 74,9 persen yang sebagian besar dikeluarkan langsung dari saku masyarakat (direct payment out of pocket) pada waktu mereka jatuh sakit, hanya sedikit biaya kesehatan yang dikeluarkan dengan menggunakan mekanisme asuransi atau perusahaan (6-19 %).

Saat inipun Indonesia mengalami “TRIPLE BURDEN”, yaitu:

  • Penyakit lama (Old Problem) belum terpecah-kan seperti penyakit infeksi dan kurang gizi
  • Penyakit lama yang muncul kembali (re-emerging problem) seperti meningkatnya kasus-kasus malaria, dan tuberkulosa
  • Timbulnya masalah baru (emerging problem) berupa penyakit tidak menular seperti penyakit jantung, penyakit degenaratif, masalah NAPZA, munculnya penyakit baru HIV/AIDS dan Avian Influenza.

Sistem Pelayanan Kesehatan

Sistem Pelayanan kesehatan dapat diidenti-fikasi dalam berbagai komponen yaitu: Pemerintah; masyarakat; pihak ketiga yang menjadi sumber pembiayaan misalnya PT Askes, JPKM, Perusahaan Asuransi; Penyedia pelayanan, termasuk industri obat dan tempat-tempat pendidikan tenaga keseha-tan serta bantuan luar negeri

Pelayanan Rumah Sakit

Tidak dapat dihindari bahwa peranan sektor swasta akan bertambah besar, yang disebabkan kare-na meningkatnya sosial ekonomi penduduk, jumlah penduduk yang dilayani bertambah dan adanya kesadaran akan kualitas pelayanan yang baik

Tumbuhnya rumah sakit terutama di kota-kota besar, menyebabkan tingkat kompetisi antar rumah sakit terutama swasta cukup tinggi. Dengan tingkat kompetisi yang tinggi, maka akan diikuti dengan segala upaya setiap rumah sakit untuk mem-pertahankan keberadaannya. Hanya rumah sakit yang dapat menyediakan layanan yang bermutu dengan pembiayaan yang relatif rendah dapat unggul dalam kompetisi ketat tersebut.

Dari sisi peyelenggara pelayanan kesehatan, biaya pelayanan kesehatan mempunyai pengertian sejumlah dana yang harus disediakan untuk dapat menyelenggarakan pelayanan kesehatan. Sedangkan dari sisi pengguna jasa, biaya pelayanan kesehatan mempunyai arti sejumlah dana yang perlu disedia-kan oleh pengguna jasa untuk mendapatkan pelaya-nan kesehatan.

Perlu diketahui beberapa faktor yang diasumsikan terkait erat dengan biaya pelayanan rumah sakit. Secara spesifik, Feldstein (1983) menggambarkan faktor-faktor yang berhubungan dengan biaya rata-rata layanan di rumah sakit yaitu sebagai berikut :

  • Jumlah tempat tidur yang ada di rumah sakit
  • Jenis penderita menurut klasifikasi diagnosis
  • Mutu layanan yang dapat diukur dengan tinda-kan atau pemeriksaan penunjang yang dilaku-kan
  • Derajat beratnya penyakit yang dapat diukur dengan jumlah operasi yang dilakukan
  • Penyesuaian rumah sakit berdasarkan upah yang diberikan kepada tenaga RS
  • Tingkat efisiensi layanan
  • Program pendidikan yang dilakukan di RS
  • Jumlah penderita raawat jalan, dan lain-lain


Inflasi Sektor Kesehatan

Sektor kesehatan (secara keseluruhan) mengalami inflasi di seluruh dunia diperkirakan diatas inflasi ekonomi. Penyebab inflasi tersebut antara lain :

  1. Indemnity Health Insurance
  2. Medical Technology
  3. Demand, karena konsumer juga berpengaruh meminta pelayanan yang berkualitas dan meng-gunakan alat-alat canggih
  4. Komponen non-medis seperti pemenuhan kebu-tuhan convenience dan amenities
  5. Defensive medicine, sehingga dokter melakukan pemeriksaan/prosedur diagnostik selengkap-lengkapnya untuk menghindari gugatan mal-praktek
  6. Meningkatnya proporsi penduduk usia lanjut yang menyebabkan meningkatnya insiden penyakit kronis

Pembahasan
Pengendalian Biaya Pelayanan Rumah Sakit

Untuk menanggulangi inflasi yang terjadi adalah dengan melakukan cost containment yang meliputi setiap upaya untuk mengendalikan biaya pelayanan kesehatan di rumah sakit.
Upaya cost containment yang dapat dilakukan di rumah sakit antara lain :
a.    Meningkatkan efisiensi
Efisiensi yang dapat dilakukan adalah:
1.    Economic Efficiency
Disebut juga dengan penggunaan input yang biayanya rendah
Contohnya:
-    menggunakan obat generic karena obat-obat generic relative lebih murah
-    drug utilization review untuk menge-tahui penyimpangan-penyimpangan yang terjadi dalam kaitannya dengan tingkat penggunaan obat secara kuan-titatif  maupun kualitatif.
-    menggunakan tenaga kesehatan yang lebih efisien
-    menggunakan alat-alat yang lebih sesuai/tidak perlu canggih disesuaikan dengan kebutuhan
2.    Technical in efficiency
Menghilangkan pemborosan yang bersifat teknis akibat dari kombinasi sumber daya yang tidak sesuai
Contohnya :
Terdapat alat canggih di rumah sakit tetapi pada kenyataannya tidak memiliki operator sehingga harus  mendatangkan dari pihak luar yang membutuhkan cost tinggi
3.    Scale Efficiency
Efisiensi yang berkaitan dengan besarnya investasi yang sangat rawan untuk terjadi inflasi
b.   Sistem Pembayaran
Sistim pembayaran prospektif kepada PPK akan mengendalikan kecenderungan supply induced demand, yakni kecenderungan mendorong ting-kat penggunaan utilisasi pelayanan kesehatan apabila PPK masih dibayar tunai.
c.    Standarisasi Pelayanan
Standarisasi pelayanan secara medis dan stan-darisasi pelayanan administratif merupakan bagian yang penting dari pengendalian biaya (cost containment, cost effectiveness, quality control). Tanpa standar yang jelas, akan sulit memprediksi dan mengendalikan biaya, artinya ketidak pastian akan semakin besar karena sifat dari pelayanan kesehatan adalah kebutuhan yang tidak dapat diprogramkan.
d.    Pembinaan, promosi dan peyuluhan kesehatan
Adalah upaya sistematis dan terencana untuk mengarahkan pelayanan kesehatan pada upaya promotif, preventif dan edukatif.
e.   Mengembangkan kesadaran akan biaya
Bertujuan agar kita berperilaku hemat sehingga cost bisa ditekan menjadi lebih murah. Kegiatan ini harus disosialisasikan sehingga dapat meningkatkan motivasi pada seluruh karyawan
f.    Intervensi teknis
Mencari peluang-peluang untuk menghemat pengeluaran, yaitu dengan melakukan cost analysis. Hal yang tidak lepas dari masalah analisis biaya adalah perhitungan unit cost yang merupakan kebutuhan bagi rumah sakit yang berguna untuk:
•    Penentuan tarif
•    Analisis Efisiensi
•    Perencanaan anggaran rumah sakit
•    Analisis Break even
g.   Hospital Investment Control
Menghindari investasi yang tidak optimal dengan melakukan studi kelayakan terlebih dahulu antara lain dengan Cost Effectiveness Analysis dan Cost Benefit Analysis.
Cara lain adalah dengan keharusan menda-patkan certificate- of-need sebelum melakukan investasi untuk peralatan dan pelayanan yang mahal.
h.   Penggunaan Sistem Casemix
Sistem Casemix merupakan sistem pengklasifi-kasian penyakit yang menggabungkan jenis penyakit yang dirawat di RS dengan biaya kese-luruhan pelayanan yang terkait. Sistem Casemix berhubungan dengan mutu, pemerataan,  dan mekanisme pembayaran untuk pasien berbasis kasus campuran. Secara umum sistem casemix digunakan dalam hal Quality Assurance Program, Komunikasi dokter – direktur RS dan staf medical record, perbaikan proses pelaya-nan, anggaran, profilling, benchmarking, qua-lity control, dan sistem pembayaran.
Pada sistem ini yang paling banyak digunakan adalah Diagnostik Related Group (DRG)

Pembiayaan Rumah Sakit

Akibat perubahan sistem layanan kesehatan yang ada sekarang ini dan dengan meningkatnya biaya kesehatan maka pembiayaan rumah sakit dengan menggunakan Asuransi Kesehatan  menjadi hal yang dibutuhkan, dalam asuransi kesehatan sistem managed care menjadi salah satu pemecahan masalah.

Managed Care merupakan suatu sistem yang terintegrasi dalam pembiayaan dan layanan yang tepat serta sesuai bagi peserta dengan meng-gunakan satu atau lebih elemen-elemen berikut ini :

  • Pengaturan dengan unit layanan tertentu  untuk memberikan jasa medik yang komprehensif
  • Seleksi unit layanan harus memenuhi standar
  • Pelaksanaan program dalam rangka perbaikan mutu dan utilization review
  • Penekanan agar peserta tetap sehat sehingga utilisasi berkurang
  • Insentif  berupa uang bagi para peserta untuk menggunakan unit layanan yang ditetapkan  dan mengikuti prosedur yang ditentukan oleh plan

Ciri dari managed care yang dapat dilakukan adalah:

  • Utilization review yang ketat
  • Monitoring dan analisis pola praktek dokter
  • Memakai dokter umum dan tenaga medik lain-nya untuk mengelola pasien
  • Menciptakan layanan kesehatan dengan kualitas yang tinggi dan efisien

Faktor utama dalam managed care yang harus dilakukan adalah :

  • Mengelola pembiayaan dan pemberian jasa kesehatan
  • Menggunakan teknik kendali biaya
  • Membagi risiko keuangan antara provider dan asuransi
  • Mengatur dan mengelola utilisasi dari layanan kesehatan

Managed Care memiliki kekuatan  dalam mengendalikan biaya dan kualitas pelayanan bagi pesertanya, kondisi ini mengarahkan rumah sakit untuk membentuk dan menggunakan  sistem dan susunan baru dalam bekerja dengan para dokter, yaitu organisasi Rumah Sakit-Dokter (Physician-hospital Organization/PHO). PHO merupakan salah satu bentuk rancangan yang dapat digunakan untuk memudahkan beban bagi  RS dan dokter untuk menyesuaikan dengan managed care.

Saat ini sangat perlu sekali untuk mensiner-gikan antara RS, dokter dan perusahaan asuransi  sehingga dapat mengevaluasi dan bernegosiasi dalam kontrak managed care. PHO menjadi kendaraan bagi rumah sakit dan dokter  untuk membangun aliansi ekonomi dalam sistem terpadu dengan pihak asuransi sehingga terjalin ikatan bersama sama secara fiscal untuk melaksanakan pelayanan yang cost effective dan pemberian pelayanan yang baik.
Pertanyaan yang mungkin timbul adalah apakah mungkin dokter bekerja dalam suasana managed care dengan pembiayaan yang berbasis pada prinsip asuransi kesehatan?
Hal yang  menjadi tantangan  adalah:
-    Bagaimana kesiapan dan kemauan para dokter dan rumah sakit untuk menerima risiko finansial dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada pasien dengan komitmen kendali biaya-kendali mutu
-    Kesiapan pengurangan otonomi para dokter terutama bagi para dokter spesialis, sehingga mereka tidak bisa semaunya sendiri melakukan pembedahan dan pengobatan.
-    Kesiapan masyarakat untuk menerima pemba-tasan bagi pelayanan-pelayanan yang tidak perlu, maupun pembatasan pada jenis provider.

Case Mix

Sistem Case-mix adalah sistem pembiayaan pelayanan kesehatan yang berhubungan dengan mutu, pemerataan dan keterjangkauan, yang meru-pakan unsur-unsur dalam mekanisme pembayaran biaya pelayanan kesehatan untuk pasien yang berbasis kasus campuran Pengertian Case-mix. Pada Case-mix membutuhkan 14 variabel yang diperoleh dari data rekam medis antara lain:

  1. Identitas pasien (misal, nomor RM,dll)
  2. Tanggal masuk RS
  3. Tanggal keluar RS
  4. Lama hari rawat (LOS)
  5. Tanggal lahir
  6. Umur (th) ketika masuk RS
  7. Umur (hr) ketika masuk RS
  8. Umur (hr) ketika keluar RS
  9. Jenis kelamin
  10. Status keluar RS (Outcome)
  11. Berat Badan Baru lahir (gram)
  12. Diagnosis Utama
  13. Diagnosis sekunder (komplikasi & Ko-morbiditi)
  14. Prosedur/pembedahan utama

Dapat disimpulkan bahwa Pelayanan kesehatan dengan mutu yang baik dan biaya terjangkau menjadi harapan bagi seluruh masyarakat. rumah sakit merupakan pemberi pelayanan kesehatan yang utama yang harus melakukan pengendalian biaya dan pengen-dalian mutu dalam menghadapi persaingan yang semakin ketat. Pengembangan pelayanan rumah sakit dengan pembiayaan atau pembayaran  yang terstandar akan dapat memberikan banyak keun-tungan baik bagi pasien, penyedia pelayanan kese-hatan dan pihak penyandang dana lainnya. Selain itu juga bisa dapat dilakukan evaluasi mutu pelayanan dengan mudah.
Referensi :
Abdelhak Mervat, “Health Information Mana-gement of Strategic Resources”, Second Edition, W.B. Saunders Company, USA, 2001.

Baldor R.A, “Managed Care: Made Simple Blackwell science”, Massachusetts, 1996.

BPPSDMK, Depkes RI, “Penggunaan Sistem Casemix untuk Tekan Biaya Kesehatan”.
Direktorat Jenderal Bina Pelayanan Medik-Depkes RI, “Pengenalan Sistem Case-Mix & Apli-kasi Penggunaannya di Rumah Sakit, Pertemuan Konsolidasi Penerapan Coding System & Software Casemix RS di Indonesia”, 2006.

Gani A, “Pembiayaan Kesehatan Di Era Otonomi”, Seminar dan Diskusi Panel Nasional. Stra-tegi dan Kebijakan daerah dalam optima-lisasi sumber daya manusia dan pembiayaan kesehatan, 2001.

Kongstvedt P.R, “The Managed Health Care Handbook”, An Aspen Publication, Maryland, 1998.

Sjaaf Amal C, “Program Cost Containment di Rumah Sakit; Tanggapan dalam Meng-antisipasi Perkembangan Teknologi Kese-hatan di Indonesia”, Cermin Dunia Kedok-teran Edisi Khusus No 90, 1994.

Trisnantoro L, “Prinsip-Prinsip Asuransi Kesehatan Untuk Mahasiswa Kedokteran Dan Residen”, FK UGM, Yogyakarta.
Thabrany H, “Asuransi Kesehatan Pilihan Kebijakan Nasional”, FKM UI, Jakarta, 1998.


-- Download Case-Mix : Upaya Pengendalian Biaya Pelayanan Rumah Sakit Di Indonesia as PDF --


Share

  • Comments
  • Trackbacks
Leave a Reply


7 − = 6

2012 © Universitas Esa Unggul